PC & Seluler

Cara Flash BIOS Dengan USB Stick

Baru-baru ini saya harus memutakhirkan BIOS pada PC saya ke versi terbaru untuk mengaktifkan dukungan untuk sesuatu yang spesifik untuk motherboard GIGABYTE yang disebut On/Off Charge. Ini bukan masalah besar karena saya telah mem-flash lebih dari beberapa BIOS selama bertahun-tahun, namun cara ini dilakukan, harus kami katakan, agak unik.

Cara Flash BIOS Dengan USB Stick

1. Utilitas perangkat lunak motherboard atau USB yang dapat di-boot?

Kebanyakan motherboard memiliki semacam utilitas perangkat lunak yang memungkinkan pembacaan gambar BIOS pada stik USB.

Beberapa contoh:

Pada Motherboard GIGABYTE, utilitas bawaan disebut Q-Flash, dapat diakses melalui tombol END pada keyboard Anda saat boot.

Pada Motherboard ASUS Anda biasanya dapat menumbuk F2 saat boot dan utilitas untuk membaca gambar flash BIOS dari stik USB harus dipanggil.

Pada motherboard MSI, ini membutuhkan sedikit penjelasan dan hanya menunjukkan b.s. Anda harus melalui untuk mendapatkan BIOS yang di-flash pada motherboard kadang-kadang.

Oke, jadi untuk MSI Anda harus memiliki stik USB yang dapat di-boot yang di-boot ke sistem file lingkungan "DOS murni" dan tidak ada yang lain untuk menyelesaikan omong kosong flash BIOS. Apakah MSI memberi Anda utilitas untuk membuat stik USB bootable DOS murni? Saya tidak dapat menemukannya. Apakah Anda kurang beruntung saat ini? Tidak, ada solusi.

Masukkan USB yang ingin Anda gunakan, unduh Unetbootin, jalankan dan pilih distribusi sebagai FreeDOS, seperti ini:

gambar

..dan buat stik bootable Anda dari sana. Pengunduhan akan cepat karena sangat kecil, dan utilitas akan mendorong gambar FreeDOS ke stik USB Anda dengan cepat juga.

Setelah selesai, Anda akan memiliki stik USB bootable yang kompatibel dengan MS-DOS yang memiliki lingkungan DOS murni yang diperlukan untuk menjalankan hal-hal MSI setelah di-boot darinya. Setelah stik selesai dibuat, salin file BIOS MSI yang diperlukan dan ikuti instruksi MSI dari sana – dengan asumsi Anda menggunakan port USB yang benar, tercakup dalam beberapa saat.

2. Menggunakan sistem file yang tepat

Baik menggunakan utilitas perangkat lunak motherboard atau mem-boot langsung dari stik USB, sistem file harus menjadi sesuatu yang dapat dipahami oleh utilitas BIOS.

Pilihan Anda di sini adalah FAT16 dan FAT32. Hal lain biasanya tidak akan berhasil. Kemungkinan besar Anda akan menggunakan FAT32, yang merupakan sistem file default yang digunakan di Windows saat memformat stik USB.

3. Pilih port USB yang tepat

Aturan umum di sini sangat sederhana untuk diikuti:

Selalu gunakan port USB yang langsung lepas dari motherboard.

Artinya, jika Anda mencoba menggunakan port USB yang terhubung ke bagian depan casing, atau mencoba menggunakan port di luar hub USB, kemungkinannya berfungsi untuk tujuan flashing BIOS sangat kecil. Saat mencoba menggunakannya, utilitas BIOS tidak akan 'melihatnya' sama sekali.

Alasan port depan dan port hub tidak berfungsi dalam contoh khusus ini adalah karena keduanya tidak aktif saat Anda melakukan booting dengan cara ini.

Catatan tambahan: Hal yang sama berlaku untuk Anda yang memiliki port USB 3.0. Itu mungkin juga tidak akan berfungsi dengan cara ini, jadi tetap gunakan port 2.0.

4. Jangan gunakan stik USB bekas

Saya mengalami masalah ini secara pribadi.

Saya memiliki Sandisk Cruzer 512MB yang sangat tua, jadi saya pikir saya akan menggunakannya untuk menyalin gambar BIOS. Yah, Q-Flash (utilitas GIGABYTE untuk motherboard khusus saya) tidak menyukainya sama sekali dan saat mencoba membaca gambar BIOS dari tongkat menyatakan beberapa jenis kesalahan integritas file.

Catatan tambahan: Saya cukup bersyukur utilitas GIGABYTE cukup pintar untuk memeriksa integritas file gambar BIOS sebelum benar-benar menggunakannya.

Saya mem-boot ulang, menyalin gambar ke Sandisk Cruzer 4GB yang jauh lebih baru, kembali ke Q-Flash dan semuanya berjalan lancar saat itu. Tidak ada kesalahan baca dan gambar diterapkan dengan tepat.

Catatan tambahan: Ini juga cukup bagus, utilitas Q-Flash memungkinkan Anda untuk membuat cadangan gambar BIOS yang ada sebelum menerapkan yang baru, jadi jika ada yang kacau, Anda selalu dapat kembali ke yang lama dengan mudah.

5. Flash BIOS

Ini adalah bagian termudah dari proses. Flashing BIOS hari ini pada dasarnya sama seperti sebelumnya, tetapi cara melakukannya berbeda tergantung pada merek motherboard.

Beberapa utilitas flash BIOS akan secara otomatis mendeteksi di mana gambar BIOS baru Anda dan menanyakan apakah Anda ingin menggunakannya atau tidak. Orang lain akan menanyakan di mana gambar itu, mengharuskan Anda untuk menavigasi dengan tombol atas/bawah keyboard dan menemukannya dengan cara itu (yang seharusnya tidak terlalu sulit). Namun yang lain, seperti utilitas MSI, mengharuskan Anda untuk langsung mengetik nama nama file gambar BIOS dengan ekstensi pada baris perintah untuk menerapkannya.

Sisa prosesnya cukup universal. Saat gambar sedang diterapkan, Anda diberi peringatan jahat besar ini dengan efek “!!! JANGAN REBOOT SISTEM !!!” saat flashing BIOS berlangsung.

Catatan kecil: Saya sangat menyarankan setiap kali mem-flash BIOS agar sistem Anda terhubung ke UPS, baik itu laptop atau desktop. Jika Anda kehilangan daya saat flash BIOS berlangsung di mana unit mati, selamat tinggal komputer. Dicolokkan ke UPS mencegah hal itu terjadi.

Setelah gambar baru diterapkan, semuanya selesai dan Anda diminta untuk reboot.

Mengapa OEM motherboard masih menggunakan floppy sebagai sarana utama untuk mem-flash BIOS?

Anda akan berasumsi sekarang bahwa tidak ada motherboard OEM hari ini yang akan berpikir untuk menginstruksikan siapa pun untuk menggunakan floppy untuk mem-flash BIOS, namun hampir semua dari mereka lakukan.

Format floppy densitas tinggi 3,5 inci diperkenalkan pada tahun 1987. Tidak ada yang menggunakan floppy lagi dan tidak pernah selama bertahun-tahun. Faktanya, kami bahkan tidak dapat membuat disket yang dapat di-boot secara asli melalui OS kami lagi meskipun kami menginginkannya.

Apa masalahnya dengan OEM motherboard yang memberi tahu kami untuk menggunakan teknologi penyimpanan yang baru berusia satu tahun dari 25 tahun yang banyak dari kita tidak miliki – dan memberitahu kami untuk membuatnya dapat di-boot meskipun kami tidak dapat melakukannya bahkan jika kami memiliki drive untuk itu (apalagi media itu sendiri)?

Saya mencoba memikirkan penjelasan yang bagus untuk ini, tetapi saya tidak bisa. Fakta bahwa hampir semua OEM motherboard terus meminta kita untuk menggunakan disket untuk mem-flash BIOS adalah hal yang bodoh; ini terutama benar mengingat motherboard semuanya baru dengan minimal dua port USB sedangkan mereka tidak dilengkapi dengan floppy drive.