PC & Seluler

Cara Mengakses Perpustakaan iTunes Anda dari Chromebook

Chromebook adalah perangkat tingkat pemula yang hebat, dengan baterai yang tahan lama, layar yang bagus, dan desain yang tipis dan ringan yang menjaga agar beban tidak membebani ransel dan dompet Anda. Sistem operasi berbasis browser Google dapat memenuhi banyak kebutuhan sehari-hari Anda untuk menjelajahi Facebook, menonton Netflix atau YouTube, membuat dokumen, dan banyak lagi. Tapi bagaimana dengan koleksi musik Anda?

Cara Mengakses Perpustakaan iTunes Anda dari Chromebook

Karena Chromebook Google tidak memiliki dukungan iTunes, Anda masih dapat mendengarkan perpustakaan Apple Anda, tetapi itu akan membutuhkan solusi. Terlepas dari kurangnya aplikasi iTunes asli, Google Play Music adalah salah satu layanan favorit kami di Chrome OS. Mari kita lihat mengakses perpustakaan iTunes Anda di Chrome OS.

Pengelola Musik Google Play

Menggunakan pemutar musik Google sendiri sejauh ini merupakan pilihan terbaik untuk setiap pengguna Chromebook. Layanan musik Google tidak mendapatkan cakupan yang adil di era Spotify atau Apple Music—sesungguhnya, seluruh rangkaian musik Google adalah salah satu platform favorit kami untuk musik di web, dengan tingkatan gratis dan berbayar yang mencakup hampir setiap kasus penggunaan bisa dipikirkan.

Baik Anda ingin mengakses perpustakaan yang sudah ada sebelumnya dari cloud, menggunakan layanan streaming seperti Spotify, mengakses YouTube sepenuhnya bebas iklan, atau mendengarkan stasiun radio dan daftar putar yang sudah dibuat sebelumnya berdasarkan genre, dekade, dan suasana hati, Anda pasti akan menemukan sesuatu untuk disukai di dalam Google Play Musik.

Selama koleksi lagu Anda di bawah 50.000 lagu, Anda dapat menggunakan fitur penyimpanan cloud Google Play secara gratis. Perpustakaan Anda dapat ditambahkan secara otomatis dari iTunes, Windows Media Player, atau folder sederhana di perangkat Anda, dan Anda dapat mendengarkan koleksi Anda di komputer, ponsel, atau tablet mana pun. Semuanya gratis, tanpa langganan atau batasan berbayar. Mari kita mulai.

Pertama, Anda memerlukan akses ke Mac atau PC tempat perpustakaan iTunes Anda hidup. Jika Anda tidak memiliki akses ke Mac atau PC, tetapi Anda memiliki akses ke perpustakaan iTunes di media eksternal, Anda dapat menggunakan Chrome untuk mengunggah musik Anda. Jika semua musik Anda ada di ponsel Anda—tanpa akses ke komputer—Anda harus menemukan cara untuk mengunduh semua musik Anda tanpa akses ke iTunes, solusi yang sayangnya lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Untuk tujuan panduan ini, kami akan membahas cara menggunakan komputer Windows atau Mac, serta menggunakan ekstensi Play Musik Chrome yang dapat menangani pencadangan Anda.

Menggunakan Mac atau Windows PC

Unduh Google Play Pengelola Musik

Buka halaman unggah Google Play Music, di mana Anda akan diminta untuk mengunduh aplikasi Pengelola Musik Google. Ini benar-benar gratis, dan ukuran installernya hanya sekitar satu megabyte.

Masuk ke Akun Google Anda

Tekan "Berikutnya" untuk membuka halaman masuk, dan masuk ke akun Google Anda untuk membuka aplikasi lengkap.

“Unggah lagu ke Google Play”

Setelah Anda masuk, pilih "Unggah lagu ke Google Play" di layar berikutnya. Google kemudian akan menanyakan apakah musik Anda sudah disimpan di lokasi tertentu.

Pilih 'iTunes' dan klik 'Berikutnya'

Untuk sebagian besar pengguna, Anda dapat memilih iTunes dari menu ini, di mana sebagian besar musik Anda akan disimpan.

Jika Anda menyimpan musik di luar iTunes—misalnya, Anda menyimpan konten di Windows Media Player atau grup folder tertentu—Anda juga dapat memilihnya dari opsi ini.

Jika Anda memilih opsi yang tidak berisi lebih dari sepuluh lagu, Google akan memperingatkan Anda dan menanyakan apakah Anda ingin memilih lokasi baru. Untuk pengujian kami, kami menggunakan folder yang dipilih, untuk mengunggah album yang sangat spesifik ke koleksi kami.

Tinjau jumlah lagu dan klik 'Berikutnya'

Setelah Anda memilih sumber Anda, Google akan memberi tahu Anda jumlah lagu yang ditemukan di folder tertentu.

Pilih untuk mengunggah lagu secara otomatis

Jika mau, Anda dapat meminta Google untuk secara otomatis mengunggah musik baru yang Anda tambahkan ke perpustakaan Anda sehingga jika perpustakaan Anda bertambah atau bertambah seiring waktu, musik baru Anda selalu tersedia di awan untuk Anda.

Terakhir, Google akan menunjukkan kepada Anda bahwa pengunggah Anda akan diminimalkan di bilah tugas (di Windows) atau bilah menu (di macOS). Jika Anda perlu mengakses pengaturan atau opsi pengunggah Anda, itulah tempatnya.

Pengaturan Pengelola Musik

Setelah Anda menekan berikutnya, Anda akan dapat melihat musik yang Anda unggah langsung dari pengunggah. Jika Anda memiliki perpustakaan besar, Anda harus ingat bahwa kecepatan unggah seringkali jauh lebih rendah daripada kecepatan unduh di ISP Anda.

Mengunggah banyak konten sekaligus juga dapat memperlambat dan menghabiskan bandwidth Anda sepenuhnya, jadi dengan mengingat hal itu, mari kita lihat pengaturan Pengelola Musik. Buka tampilan Pengelola Musik Anda dari bilah tugas atau bilah menu tergantung pada platform Anda, dan mari selami tab tersebut.

Tab pertama, Unggah, cukup mudah. Anda dapat melihat status unggahan Anda saat ini, menambah atau menghapus folder dari cache unggahan Anda, dan terakhir, centang atau hapus centang pada opsi untuk mengunggah lagu secara otomatis ke folder yang Anda pilih.

Selanjutnya, tab Unduh. Google Play Musik memudahkan Anda menyimpan semua musik dalam satu paket. Apa pun yang Anda unggah ke cloud dapat dengan mudah diunduh kembali ke perangkat apa pun pilihan Anda secara gratis kapan saja. Lagu tertentu juga dapat diunduh, meskipun Anda harus melakukannya melalui pemutar web itu sendiri.

Tab Tentang tidak memiliki sesuatu yang menarik selain beberapa kredit, bersama dengan persyaratan layanan dan tautan privasi. Ini adalah tab Lanjutan yang ingin kami perhatikan.

Dari sini, Anda dapat mengubah lokasi koleksi musik Anda di antara folder dan opsi yang sama yang kami sebutkan di atas. Anda juga dapat mencentang atau menghapus centang opsi untuk memulai Pengelola Musik secara otomatis saat komputer Anda boot, dan Anda dapat mengaktifkan atau menonaktifkan laporan kerusakan otomatis yang dikirim ke Google.

Tetapi fitur terpenting di sini mencakup masalah bandwidth yang kami sebutkan di atas. Secara default, Google Play Pengelola Musik membuat Anda tetap pada tingkat tercepat yang mungkin untuk unggahan, tetapi jika Anda khawatir tentang kecepatan atau penggunaan data, Anda dapat mengubah kecepatan antara 1mb/s atau bahkan lebih rendah. Jelas, menyetel Pengelola Musik ke kecepatan rendah seperti itu berarti unggahan Anda akan memakan waktu jauh lebih lama, tetapi ini akan membantu mengelola koneksi internet Anda saat sedang mengunggah.

Menggunakan Pemutar Web Google Play Musik

Setelah musik Anda mulai diunggah ke awan, Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk menjelajahi pemutar Play Musik, yang tersedia dengan mengeklik di sini atau menuju ke music.google.com di peramban Anda.

Chrome OS juga menyimpan pintasan di peluncur aplikasi perangkat Anda, jadi silakan pilih juga. Musik yang Anda unggah akan muncul di tab “Aktivitas Terbaru” di bagian atas layar, dan Anda dapat melihat semua musik yang Anda unggah dengan mengeklik “Perpustakaan” di panel sisi kiri untuk melihat konten Anda.

Musik yang Anda unggah seharusnya sudah menampilkan semua metadata yang ditransfer langsung dari iTunes atau folder musik Anda, tetapi jika metadata tidak diambil atau dideteksi dengan benar, Anda dapat dengan mudah mengubah dan mengedit metadata perpustakaan Anda untuk masing-masing lagu dan album.

Album dan daftar lagu memiliki tombol menu bertitik tiga masing-masing yang dapat Anda ketuk untuk membuka menu di perangkat Anda. Dari sini, cari "edit info album" atau "edit info", tergantung pada pilihan Anda.

Setiap lagu dapat diedit seluruhnya dalam Chrome, jadi Anda tidak perlu menggunakan perangkat pengelolaan media untuk mengubah lagu atau info album. Dan untungnya, editor metadata dalam Google Play Musik sangat solid—Anda dapat mengubah nama lagu, artis, nama komposer, nomor trek dan disk, melihat bitrate untuk masing-masing lagu, dan bahkan menandai lagu sebagai eksplisit di perpustakaan Anda. Ini semua hal yang sangat mengesankan untuk dapat dikelola oleh aplikasi web.

Play Musik juga dapat diakses di perangkat iOS dan Android, sehingga mudah untuk mengambil perpustakaan Anda. Dan seperti yang disebutkan sebelumnya, Play Music juga memiliki banyak konten bawaan lainnya untuk mendengarkan dan bermain-main. Berikut ini rincian singkat tentang apa yang ditawarkan di tingkat gratis versus berbayar:

Gratis

  • Penyimpanan cloud hingga 50.000 lagu (pembelian musik apa pun atau diperoleh melalui Google Play Store tidak dihitung dengan jumlah ini).
  • Daftar putar dan stasiun radio pilihan untuk suasana hati, aktivitas, atau musisi dan artis favorit Anda. Ini didukung iklan dan hanya memberi Anda enam lompatan per jam.
  • Dukungan podcast untuk ribuan podcast di perangkat apa pun.
  • Putar ulang di iOS, Android, atau perangkat berbasis web apa pun.

Dibayar ($9,99/bulan)

  • Akses seperti Spotify ke 40 juta lagu streaming, termasuk rilis baru, tanpa iklan atau batas lewati.
  • Penggunaan stasiun radio yang dipersonalisasi tanpa batas tanpa iklan atau batas lewati.
  • Pemutaran offline untuk 40 juta lagu streaming itu.
  • Pengalaman yang sepenuhnya bebas iklan di YouTube dengan YouTube Red disertakan tanpa biaya tambahan.

Di Android dan Chrome OS, Google Play Musik adalah salah satu layanan berlangganan terbaik untuk musik yang dapat Anda beli—ini menggabungkan kebebasan dan fleksibilitas Spotify dengan loker digital untuk musik Anda yang mungkin belum tersedia di layanan streaming. YouTube bebas iklan di desktop dan seluler hanya mempermanis kesepakatan, dan kami pikir sangat layak untuk melihat platform jika Anda mampu membayar biaya bulanan.

Setelah musik Anda dicadangkan ke cloud, Anda dapat mengaksesnya di perangkat mana pun menggunakan koneksi internet Anda. Ini adalah cara yang bagus dan mudah untuk membuat perpustakaan iTunes Anda tersedia di berbagai macam perangkat, bahkan jika itu membutuhkan sedikit pekerjaan tambahan dengan mengunggah konten Anda ke cloud. Namun, kami adalah penggemar berat utilitas yang ditawarkan oleh Play Musik, meskipun Anda memilih untuk tidak membayar fitur tambahan.

Mengunggah Musik Anda di Chrome

Oke, jadi mungkin Anda tidak memiliki akses ke komputer Windows atau Mac. Tidak apa-apa juga—itu hanya berarti kita perlu menggunakan plugin Chrome yang tepat alih-alih aplikasi pengelola media khusus untuk mengunggah koleksi musik kita. Perhatikan juga bahwa sebagian besar Chromebook hanya memiliki penyimpanan 16 atau 32 GB, jadi Anda memerlukan hard drive portabel atau flash drive USB untuk menyimpan musik Anda saat diunggah di Chromebook. Karena itu, inilah panduan kami untuk mengunggah musik di Chromebook Anda alih-alih menggunakan Mac atau PC Windows.

Mulailah dengan menuju ke Toko Web Chrome di sini dan pastikan Anda telah mengunduh Google Play Musik untuk Chromebook Anda. Setelah plugin ini dipasang di Chromebook Anda, Anda ingin membuka Google Play Musik di browser Anda, dan membuka tombol menu di sudut kiri atas layar Anda.

Temukan ikon "unggah musik" dan ketuk. Dari sini, Anda dapat menarik dan melepaskan file atau folder apa pun yang berisi lagu, atau Anda dapat menggunakan browser file untuk memilih dari komputer Anda. Musik Anda akan mulai diunggah secara otomatis, meskipun Anda tidak akan dapat melakukan hal lanjutan apa pun yang kami sebutkan sebelumnya dalam pengaturan Pengelola Musik, termasuk membatasi penggunaan bandwidth Anda atau mengaktifkan unggahan otomatis untuk musik baru. Namun, ini adalah cara tercepat bagi pengguna khusus Chromebook untuk mendapatkan musik mereka di cloud.

Metode lain

Tetapi bagaimana jika Anda tidak ingin memigrasikan perpustakaan Anda ke Google Play Musik. Meskipun alat Google mungkin berfungsi dengan tenang di latar belakang, itu masih bisa menjadi ketidaknyamanan yang besar untuk belajar menggunakan alat baru hanya untuk mendengarkan musik Anda di komputer Anda. Karena alasan itulah kami melakukan penelitian tentang metode lain yang digunakan untuk mendengarkan perpustakaan iTunes Anda di Chromebook Anda. Inilah temuan kami — meskipun kami akan mengulanginya, solusi penguncian cloud Google Play Music masih menjadi favorit kami. Mari lihat.

Menggunakan Chrome Desktop Jarak Jauh

Ini bukan solusi yang sempurna—sebenarnya, ini hanya akan berfungsi dengan baik jika Anda berada di jaringan yang sama dengan desktop atau laptop Anda sendiri yang berisi perpustakaan iTunes Anda. Tetapi jika Anda hanya mencoba mengalirkan perpustakaan Anda sendiri melalui koneksi internet, dan Anda dapat membuat koneksi yang cukup stabil untuk menggunakan Chrome Desktop Jarak Jauh, aplikasi streaming online Google dapat menampilkan PC Windows atau Mac Anda langsung di Chrome OS dengan beberapa klik mouse Anda.

Chrome Desktop Jarak Jauh hadir sebagai standar di Chrome OS, dan setelah Anda masuk dengan akun Google Anda, Anda akan dapat menyinkronkan komputer Anda bersama-sama untuk digunakan secara otomatis. Ini adalah alat yang sangat berguna, meskipun Anda ingin memastikan bahwa Anda berada di jaringan yang sama untuk mencegah latensi.

Memasang Crouton dan WINE di Chromebook Anda

Crouton adalah cara favorit kami untuk memasang distro Linux ke Chromebook Anda, membuatnya mudah untuk menjalankan semua jenis aplikasi non-Chrome OS, termasuk iTunes. Ini bukan solusi yang sempurna—Crouton memiliki segala macam masalah kecil dengan penyimpangan sesekali dalam stabilitas, masalah driver, dan persyaratan berisi pemahaman yang cukup maju tentang bagaimana Linux dan fungsi command prompt.

Tapi jangan biarkan itu membuat Anda takut. Jika Anda merasa gugup untuk menginstal Linux, jangan—kami telah menerbitkan panduan fantastis tentang cara mengaktifkan dan menjalankan Linux di Chromebook Anda, dan meskipun ini bukan solusi sempurna, ini juga merupakan satu-satunya cara untuk menjalankan iTunes dengan benar di laptop Anda.

Setelah Anda menginstal Crouton dan Anda telah mem-boot-nya, Anda akan ingin menggunakan program bernama WINE untuk mesin Linux bermerek baru Anda. Jika Anda belum pernah mendengar tentang WINE (awalnya dikenal sebagai Windows Emulator, sekarang dikenal secara harfiah sebagai "Wine is Not an Emulator"—ya, nerd hebat dalam menamai sesuatu), Anda mungkin tidak sendirian. WINE adalah program yang digunakan untuk membuat perangkat lunak yang dirancang untuk Windows aktif dan berjalan pada platform berbasis Unix seperti macOS dan Linux, dan meskipun dapat sangat berguna untuk aplikasi tertentu, itu juga sedikit rumit, bermasalah, dan teknis pada intinya.

Buka situs web WINE dan unduh aplikasi untuk distro Linux Anda. Pencarian Google cepat akan memberi tahu Anda jika versi Linux Anda memerlukan perangkat lunak tambahan, seperti "PlayonLinux." Apa pun yang Anda butuhkan, ambil dan instal dari situs web masing-masing. Setelah WINE aktif dan berjalan, Anda memerlukan file .exe iTunes untuk dijalankan di dalam WINE. Instal program seperti yang Anda lakukan pada platform Windows lainnya, dan Anda harus aktif dan berjalan. iTunes diketahui sedikit bermasalah saat dijalankan melalui WINE, jadi Anda mungkin harus mencoba banyak versi iTunes yang berbeda untuk menjalankannya dengan benar di Chromebook.

Dan tentu saja, semua ini—menginstal Crouton, WINE, dan berbagai macam pemecahan masalah yang menyertai keduanya—sedikit berlebihan jika Anda mempertimbangkan kesederhanaan mengunggah perpustakaan iTunes Anda melalui Google Play Musik.