PC & Seluler

Ulasan K-Meleon

Ulasan K-Meleon

Gambar 1 dari 4

Beranda K-Meleon PC Pro

Beranda K-Meleon BBC
K-Meleon Google Dokumen
Pencarian K-Meleon

K-Meleon mungkin memiliki ikon binatang yang lucu, tapi itu jelas bukan browser paling ramah pengguna yang pernah kami temui. Sejak awal, browser kuno ini akan membuat pengguna berpengalaman bahkan bingung – apalagi para pemula komputasi yang mungkin menemukan K-Meleon dalam pemungutan suara browser UE.

Beranda K-Meleon PC Pro

Tidak ada cara mudah untuk mengimpor bookmark Anda dari browser lain, misalnya: Anda dapat secara manual mengarahkan K-Meleon ke folder bookmark Firefox, tetapi ada peringatan mengerikan tentang korupsi data jika Anda membuka Firefox pada saat yang sama, yang hampir tidak menginspirasi kepercayaan diri. Untuk menambah kebingungan, K-Meleon menyertakan tautan ke Pengaya Bookmark, tetapi ini hanya mengarahkan ke beranda Pengaya Firefox, yang meminta Anda untuk mengunduh Firefox jika Anda mencoba dan menginstal salah satunya.

Itu jauh dari satu-satunya masalah dengan browser sumber terbuka ini. Ini menawarkan penjelajahan dengan tab, tetapi tab tersebut disembunyikan secara aneh kecuali Anda secara manual mengatur ulang bilah alat. Dan karena K-Meleon menjalankan mesin rendering Gecko 1.8 – yang dibuang Firefox pada bulan Juni 2008 dengan merilis Firefox 3 – situs web seperti Google Docs memperingatkan bahwa dukungan untuk browser Anda telah berakhir karena terlalu tua. Versi baru K-Meleon dengan mesin Gecko 1.9 yang diperbarui sedang dalam pengerjaan.

Mesin rendering yang menua dapat menjelaskan mengapa browser terasa sedikit lamban dalam penggunaan sehari-hari. Performa JavaScript-nya juga meningkat: setidaknya dua kali lebih lambat dari browser lain yang menggunakan benchmark SunSpider, dan justru melemahkan klaimnya sebagai browser web "sangat cepat". Di sisi positifnya, skor tes ACID 3 dari 53 cukup baik, ini adalah salah satu browser yang paling hemat memori dalam pengujian, dan penginstal 5,7MB tidak akan mengganggu bahkan mereka yang menggunakan koneksi dial-up, menjadikannya pilihan yang layak bagi mereka. pada perangkat keras lama atau terbatas.

Jika Anda menjalankan K-Meleon pada PC yang sudah tua maka Anda akan merasa seperti di rumah sendiri, karena antarmuka abu-abu dan ikon kuno mengingatkan kita pada browser yang lahir di era Windows XP.

Peramban memang memiliki beberapa sentuhan yang bagus. Gerakan mouse – yang memungkinkan Anda melakukan tindakan seperti Mundur dan Maju dengan menahan tombol klik kanan dan menggeser mouse – bekerja dengan sangat baik. Dan opsi sekali klik untuk memblokir iklan, cookie, dan Flash akan menyenangkan orang-orang yang tidak ingin terganggu saat mereka menjelajah. Memang, dengan iklan dimatikan, K-Meleon tiba-tiba berubah menjadi rusa penjelajah.

Tapi K-Meleon sengaja dan sangat kekurangan fitur. Bahkan beberapa inovasi yang membuatnya masuk ke dalam browser sangat aneh. Ambil tombol pencarian, misalnya, yang memunculkan kotak pop-up untuk masuk ke pencarian Google Anda. Mengapa tidak langsung menautkan ke beranda Google, tempat fitur seperti penelusuran yang disarankan dan penelusuran lanjutan ikut berperan? Benar, Anda dapat mengetikkan istilah penelusuran ke bilah alamat lalu menekan tombol telusur untuk menampilkan hasil Google, tetapi Chrome memungkinkan Anda mengetik kueri penelusuran langsung ke bilah alamat.

Jika Anda menginginkan browser ringan yang akan berjalan dengan baik di hampir semua PC, Anda bisa melakukan yang lebih buruk daripada K-Meleon. Namun di dunia penjelajahan modern, Anda juga dapat melakukan jauh lebih baik.

rincian

Subkategori perangkat lunak peramban web

Dukungan sistem operasi

Sistem operasi yang didukung Windows Vista? Ya
Sistem operasi yang didukung Windows XP? Ya
Sistem operasi yang didukung Linux? tidak
Sistem operasi yang didukung Mac OS X? tidak